Berita Kalkulator Poker – Beberapa Pikiran Besar Dibalik Perangkat Lunak Poker

poker

Jika Anda sudah cukup lama berkecimpung di dunia poker online, kemungkinan besar Anda mengetahui sub-industri yang dikhususkan untuk alat analisis diri. Secara umum, ini adalah program yang mengambil semua riwayat tangan Anda dan menghasilkan statistik tentang permainan Anda, dalam layanan analisis diri, sehingga Anda dapat menemukan kelemahan Anda dan meningkatkan. Pada umumnya, pemimpin industri di bidang ini adalah Pelacak Poker, disukai oleh komunitas online yang sangat terhormat. Tentu saja, Poker Tracker telah menjadi tolok ukur yang digunakan untuk membandingkan produk-produk baru, dan saya berpendapat demikian. Saya menggunakannya sendiri untuk sementara waktu, dengan database sederhana sekitar 55 ribu tangan.

Anda akan melihat, pembaca yang cermat, bahwa saya mengatakan, “telah menjadi Pelacak Poker”, ¬†situs judi online terbaik¬†karena saya mengajukan untuk pertimbangan Anda bahwa tolok ukur baru telah ditetapkan. Orang-orang baik dari Akademi Poker telah cukup baik sekarang untuk membawa kita Prospektor.

Siapa “orang baik” dari Akademi Poker? Nah, ini penting untuk diskusi kita di sini karena di antara semua perancang perangkat lunak poker di industri ini, adalah kehadiran terhormat dari beberapa peneliti Universitas yang cukup terkenal, yang diakui di seluruh dunia.

Para peneliti menjadi terkenal pada bulan Juli 2007, ketika sebuah peristiwa terjadi di Vancouver, BC, Kanada, yang menyoroti Kejuaraan Poker Man vs Mesin yang pertama. Kontes ini mengadu Phil “Unabomber” Laak (yang juga merupakan penggemar matematika poker) dan Pangeran Ali Esmali melawan Polaris, sistem pakar AI limit hold’em yang dikembangkan oleh University of Alberta Computer Poker Research Group. Skor akhir adalah 2-1-1 untuk Man, bukan KO yang keras untuk Homo sapiens, tetapi Phil Laak melakukannya dengan sangat baik dan memainkan permainan terbaiknya untuk menang di sini. Pertempuran itu sebenarnya digambarkan sangat melelahkan oleh kedua manusia itu. Polaris, sang “Mesin” tampaknya tidak mengomentari pertandingan itu. Poin saya yang lebih besar di sini adalah, ya,

Menggunakan AI (kecerdasan buatan) untuk memecahkan masalah informasi yang tidak lengkap memiliki implikasi potensial untuk ilmu politik, ekonomi, manajemen darurat, peperangan, bursa saham, perubahan iklim, dan apakah saya menyebutkan orang-orang ini adalah kepercayaan otak yang cukup serius? Pemimpin kelompok itu, Darse Billings, menyandang gelar Ph.D. tesis, “Algoritme dan Penilaian di Komputer Poker.” Jika Anda punya waktu dan bersedia untuk mengerahkan upaya, ia pada dasarnya memaparkan peta jalan mengajar komputer cara bermain poker, terutama bagaimana menangani informasi yang salah (gertak sambal) dan informasi yang tidak lengkap (tidak melihat kartu hole lawan Anda) , dengan saran tentang implikasi untuk masalah pengambilan keputusan yang lebih luas dalam situasi waktu nyata, dinamis, dan kompleks.

Tak lama kemudian, dengan pikiran besar seperti orang-orang ini mengembangkan produk, perasaan saya di sini adalah bahwa akan ada perangkat lunak, di mana istilah “BOT” tidak akan sesuai dengan kedalaman dan kemampuan perangkat lunak poker di masa depan.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *